Monday, April 6, 2020

Jatuh Cinta Pada Pandangan Pertama ASUS E203NAH



Dear readers... di tengah berita wabah Corona yang mendebarkan jiwa raga ini, apa kabar?

Masih sehat?
Masih semangat?
Atau makin paranoid sampai ngitungin berapa kali cuci tangan hari ini? Hahahaha... jangan dooonk.

Waspada itu baik banget, demi kesehatan, tapi jangan juga jadi panik yang ujungnya stres sendiri.

So, daripada pusing, yuuuk sini-sini kita ngobrol-ngobrol. *halaaah*

Teman-teman punya barang kesayangan yang awet dipakai lama?
Pengen segera ganti baru, move on tapi masih sayang?

"Ronaldo", laptop ASUS eeePC Seashell series kesayangan hampir 8 tahun menemani. Sejak kuliah, bekerja, hingga sekarang, hampir sehari-hari bersama saya. Usianya bahkan lebih tua dari Musa anak saya *banggaaaaa Mami tuch*.

Yang membuat saya jatuh hati pertama kali sama laptop ASUS eeePC Seashell series yang sudah berumur ini, touchpadnya ekstra besar, terus keyboardnya ergonomis, plus numlocknya ada di keyboard. Camera pun ada mode on off nya, so  terasa lebih aman digunakan. Jadi, waktu ngetik kerasa banget ketak-ketiknya, empuk!

Kendala yang paling terasa adalah baterainya yang harus diganti segera, hiiiiks. Serta layarnya yang hanya 12 inci, jika digunakan untuk mengolah data dan menganalisis penelitian terasa kurang luas.

Nah... Sebagai penggemar ASUS sejak jaman dahulu kala, saya mulai hunting laptop baru nich. Paling susah donk ya, kerja dan kuliah tapi laptop baterainya rusak.  Siapa tahu ada rezeki, kebetulan sedang cari laptop yang ringan, enak ditenteng kemana-mana.



Bisa dibilang nyari laptop itu berasa nyari jodoh, harus paaas hehehe. Kira-kira apa aja kerempongan yang saya rasakan saat hunting laptop?

1. HARGA
Cuaaaan... Penting banget ngeliat harga dulu, Gaes kalo beli laptop. Menurut saya sich, jangan sampai harga mahal tapi spesifikasi ga sesuai, lemot, berat banget, dan banyak gangguan lainnya. Ga worthed banget khan?

So, sesuaikan budget dengan kebutuhan laptop yang mau dibeli.

Buat yang budgetnya pas-pasan kayak saya *iyeeee uhuuuk*, perlu laptop untuk kerja apa aja, kalo ga buat maen games, buat video, buat grafik gambar, browsing, nyari artikel dan jurnal, nonton drakor,  ga usah beli laptop yang kemahalan...sesuaikan sama kebutuhan aja. Lain cerita kalo duitnya banyak yaaa Cyiiinn, mangga sok beliiii yang bagus sekalian. Yuuuuk capcuz hihiii.

Contohnya cuman buat MS office, ngeblog, edit blog, It's okay beli yang spesifikasinya dan harganya standar.

2. DESAIN
Saya tuch suka yang simpel, eyecatching, ga genjreng warnanya.

Naaah... ASUS E203NAH ini desainnya simple banget. Teruuuuss yang bikin saya suka pada pandangan pertama, layarnya bisa  dibuka 180 derajat, Gaes!

Seru banget dipakai meeting rame-rame, karena bisa dibuka secara vertikal.

Asiiik banget. Saya emang ga terlalu suka yang dibalik 360 derajat, takut aja patah hahahahaha.


3. SPESIFIKASI
Daaaaan... Ngomongin spesifikasi nich, hasil browsing sebelum ke toko laptop. *acieeeee...tukang survei*

• Intel® Celeron® N4000 Processor
• Windows 10 Home
• Layar 11.6” HD (1366x768)
• Grafi s Intel® HD
• 500GB HDD
• 4GB / 2GB DDR3 Memory
• USB 3.1 Type-C, USB 3.0, BT 4.0, Wi-Fi
*nyontek website asus.com ya Gaeees*

 Sebenarnya spesifikasi ini standard sich untuk saya yang cuman butuh Ms office, ngeblog, ngepodcast, dan ngevlog. Untuk pakai aplikasi edit gambar seperti coreldraw dan Photoshop, performancenya ga terganggu.


4. BATERAI
Daya tahan baterai hingga 10 jam. Seneng ajaaaa kalo bisa lama dipakainya, secara kalo dipakai kuliah bisa lima jam nyala terus. Lumayanlah awet  laptop ini bisa saya pakai dalam kondisi sleep abis ngetik.









5. BERAT DAN LEBAR
Sukaaaaa bangeeet  sejak pertama kali pegang displaynya hahaha. Hati berkata "aku harus memilikinyaaaaa..." *oke fix..drama bucin*

ASUS E203NAH 11,6 inci, lebih kecil dari kertas A4 Gaes... dengan berat kurang dari sekilo, tepatnya 980 gram.

Cocok banget buat yang suka sekali travelling, plus bekerja. 
Naaaah... Kebetulan saya dan suami sering melakukan riset ke berbagai daerah di Jawa Timur. Terkadang seminggu kami berada di kota Kediri, minggu depan di Malang, bulan depan di Probolinggo,  dan Jember.

Di sela aktivitas riset yang padat, kami sering menyempatkan diri untuk menikmati lokasi wisata di daerah yang kami singgahi. Tentu sangat menyenangkan bisa mengenal lebih dekat kekayaan alam Jawa Timur, bukan? Seringnya justru menjadi bahan menulis blog untuk tema travelling.

So, laptop ini enak banget buat dibawa di ransel, ga bikin pegel karena enteng banget.

Hampir semua produk keluaran ASUS terbaru bentuknya tipis dan ringan. 
Sangat cocok untuk para traveller dan worker yang mobile seperti saya. 
Pindah kerjaan  dari satu kota ke kota lain. 
Dibawa kuliah pun pasti nyaman sekali di pundak. 

Hayati ga lekas lelah, iya khan?





6. KEYBOARD
Naaaah... Saya paling rewel soal keyboard. Sebisa mungkin sebelum beli laptop, saya harus coba dulu ngetik di keyboardnya.

Jangan sampaiiiii keyboard kaku, bisa-bisa nulis ga lancar karena ketak-ketukin keyboard.

Pas banget waktu nyoba ASUS E203 didisplay, langsung suka Ama keyboardnya. Sayang banget edisi terbaru, semua laptop Asus ga ada numlock di sebelah kanan. Ada sich tapi harganya mahal hahahaha.


ASUS E203NAH ini keyboardnya empuk banget, emangnya kerupuk. Pas banget deh buat bloggers zaman now, nulis bisa ngalir gitu Gaes.





7. WARNA
Saya suka warna yang ga genjreng, lebih suka warna mainstream seperti hitam, silver, dan biru donker. 
Jadi kalo punya laptop warnanya ga pernah pink atau merah, kalo ga hitam,silver, sekarang biru.
Kebetulan saya belum pernah punya warna biru donker, so I'm choose that one.


Kenapa ga suka genjreng? 
Laptop sering saya pakai untuk presentasi, waktu ngajar, saat ada project penelitian, atau saat kuliah. Malah ga pede kalo laptopnya heboh, cukup orangnya aja yang heboh hehehehe.




8. RAM
ASUS E203NAH ini ada dua tipe. Yang pertama RAM 4Gb dan yang kedua RAM 2Gb.
Saya pasti pilih yang RAMnya lebih besar.
Overall sampai sekarang masih enak dipakai, meskipun banyak file dan aplikasi yang didownload. Semoga aman selamanya hehehe.

9. LAYAR
Okee... karena laptop ini hanya 11,6 inci, layarnya juga kecil, ditambah bezelnya agak tebel sich. Tapi buat saya ga mengganggu. Its fine...

10. KONEKTIVITAS
Kenapa konektivitas itu penting? 
Karena saya sering presentasi butuh port USB untuk konek dengan LCD, dan bolak-balik ngerjakan paper yang perlu mobilitas tinggi, jadi kadang ke rental buat ngeprint,  so butuh USB yang agak banyak. 

Kekurangannya ASUS E203NAH ini USBnya dikiiiiit, jadi kalau saya harus pakai mouse bluetooth, lampu USB, sama flashdisk... auto bingung harus ngorbanin yang mana hahaha.

ASUS E203NAH ada beberapa koneksi, 

  1. Port USB-C ™ memudahkan hubungan dengan perangkat.
  2. USB 3.1 Gen 1 menyediakan kecepatan transfer data yang sangat cepat - sehingga memungkinkan untuk mentransfer film 2GB ke drive USB dalam waktu kurang dari 2 detik!
  3. Eeebook E203 juga ada dua port USB 3.1 standar dan satu port HDMI, makin nyaman dan kompatibel. 
*nyontek website asus.com ya Gaeees*
So this is it! Alasan kenapa saya jatuh cinta dengan ASUS E203NAH.


Kalau teman-teman jatuh cinta sama laptop apaa? Share juga dooonk di kolom komentar☺








Reference : asus.com












No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mampir dan meninggalkan komentar. Mohon tidak memberikan link hidup ya 😊.

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES