Thursday, June 21, 2018

Stimulasi Kontak Mata pada Anak Berkebutuhan Khusus ❤



"Mbak Dira, anaknya  selama ini terapinya apa aja?" 
"Kalau di rumah, stimulasi apa aja biasanya yang Mbak Dira lakukan?" 
"Seberapa efektif terapi buat perkembangan anaknya? "


Terapi bagi kami adalah salah satu jembatan penting bagi perkembangan Musa,  anak saya.

Tanpa terapi,  bisa dipastikan kami akan kebingungan dalam jangka waktu yang panjang, galau berkepanjangan, cemas dan khawatir. Demi mendapatkan terapi, kami memutuskan pindah ke Surabaya.

Terapi memberikan banyak ilmu baru, mengenai cara stimulasi yang harus dilakukan di rumah. Serta dapat mengetahui perkembangan yang dicapai oleh anak dalam rentang waktu tertentu.

Biasanya saya selalu mencatat hasil catatan terapis. Menanyakan kepada terapis, apa saja PR (pekerjaan rumah) stimulasi yang harus kami lakukan di rumah.
Dengan demikian, terapi 1 jam 2 kali seminggu akan efektif jika di rumah kami pun melakukan hal yang sama.

Monday, June 18, 2018

Karena Hati Mereka Tidak Sebercanda Itu ❤



Haiii Milea, tulisan ini kutulis khusus  untukmu 😊. Tentang kamu, aku,  dan mereka, para orang tua dengan anak istimewa. Mereka yang berjuang menggenapi hati masing-masing. Menatap masa depan dengan penuh keyakinan. 

❤❤❤

Seorang sahabat datang berkunjung ke rumahku. Sebut saja namanya Milea. Sekian lama kami tak pernah berjumpa, sejak ia merantau ke negeri seberang. 

Riuh obrolan tentang kerinduan kami di masa lalu. Tentang reuni,  silaturahmi, dan beraneka pertemuan. Ia tampak bahagia pulang ke tanah kelahirannya. Bercerita tentang segala hal di perantauannya.

Tibalah saat ia terdiam. Ah, perempuan tegar itu akhirnya membuatku pilu.

"Semua salahku, Ra."
"Semua ini salahku, gara-gara aku!" ucapnya sambil meremas tanganku.

Aku tahu, pembahasan yang sama seperti yang sudah-sudah. Pengalaman kami,  untuk saling menguatkan. Kadang kala,  aku yang sibuk menyalahkan diri sendiri, Milea yang menenangkanku. Begitu pun sebaliknya.

"Apa, Mi? Kenapa lagi kali ini?" ujarku tak sabar. Aku tak punya sifat setegar dirinya. Perempuan berhati besar, yang membesarkan anak ABKnya di perantauan. Ia yang sekuat itu menghadapi dunia, harus menangis tergugu di hadapanku.

"Kemarin, aku ikut reuni. Awalnya semua baik-baik, Ra." ucapnya.
Tangannya sibuk menyeka air mata. Bagiku ia tetap cantik.

"Terus?  Ini tangisan apa? Gara-gara reuni itu?" lagi-lagi aku tak sabar.

"Akhirnya, ada yang bilang pantesan anakmu begitu lha kamu sibuk kerja." tuturnya lirih. Ah... Kini aku paham maksudnya.

"Terus?"
"Mulai dari situ banyak yang tanya-tanya dan ngajak diskusi, Ra."
Mengajak diskusi?
Manis sekali, bukan?  Itulah Milea, selalu punya sisi positif meskipun sebagian dunia menghakiminya. Jangan tanya kalau itu terjadi padaku.

"Jadi, gara-gara ditanya itu, kamu nangis kayak gini?"

"Belum. Masih panjang. "
"Oh oke. Go a head."
"Begitu mereka tahu aku resign. Ada beberapa teman yang mulai ngomong tentang enaknya hidupku."
"Gimana, Mi? Emang enak hidup kita." cangkir teh di tanganku mulai dingin.
"Pantesan makin kinclong aja. Enak banget ongkang-ongkang kaki di rumah lah ya!"
"Aduh. Kalo aku jadi kamu, pasti enak banget. Di rumah kerjaan cuman makan tidur makan tidur melulu. "

Aku tertawa. Begitu lah, rumput tetangga selalu lebih hijau. Entah semua itu kalimat ujaran keirian atau kenyinyiran. Padahal di perantauan kami sama-sama tak punya asisten rumah tangga. Tawaku terhenti,  saat Milea mengucapkan kalimat berikutnya.

"Yang bikin aku sedih Ra. Pas mereka bilang tentang Tara."
"Apa?  Bilang apa? " aku bersiap-siap, menahan nafas.
"Kalau kamu di rumah aja, itu kenapa si Tara kok ga ada perkembangan? Perasaan sama aja kayak tahun lalu." air matanya mulai merebak.

"Emang di rumah gitu ngapain aja? Terapinya kok kayak gak ngefek gitu? 

"Ngabis-ngabisin uang aja kali. Kayaknya kamu perlu pindah klinik dech, Mi. Apa ganti dokter gitu, Mi. "

"Itu pasti gara-gara kamu sibuk kerja Mi. Tara kamu taruh di Day Care,  jadinya gak terurus."

Tepat di kalimat terakhir. Tangis Milea pecah. Aku, hanya diam. Kuputuskan untuk tidak memeluknya dalam kondisi begitu. Aku, sama rapuhnya seperti dia. 
Aku, cukup amat sangat mengerti perasaannya saat itu. 
Aku pun mengalami juga, dihempaskan dengan kalimat-kalimat tak berfaedah itu. 
Aku, memutuskan memeluk hati dan pikiranku sendiri. 
Kubiarkan Milea menangis, supaya semua energi negatif itu keluar dari pikirannya, dari jiwanya. 

Cukup lama kami berdua berkutat dengan pikiran masing-masing. Aku tak bernafsu lagi minum teh, makan kue pun tak sanggup.
Milea sibuk menyeka wajahnya dengan tissue.

Ah. Hati Milea, hati kami, hati mereka tidak sebercanda itu.
Hati orang tua dari anak ABK mungkin ditempa dengan berbagai macam ujian. Termasuk ujian kalimat-kalimat tak berfaedah yang menggembosi semangat yang sudah diatur sedemikian lamanya. Kalimat-kalimat yang menjadi racun bagi pikiran yang sebelumnya baik-baik saja.


"Terus apa yang kamu lakukan waktu itu?" tanyaku perlahan.
"Ya aku bilang Tara kuterapi juga di rumah. Aku stimulasi di rumah."
"Aku juga udah resign sejak setahun aku di Malaysia"
"Dua kali seminggu Tara di terapi. "

"Kenapa gak kamu bilang apa yang udah kamu lakukan selama ini? "
"Udah Ra. Udah semua. "
"Tapi ya,  mereka gak mau dengar. "

Mungkin, bukan tidak mau.
Mungkin, sebagian orang lebih suka menghakimi tanpa sadar.
Mungkin, sebagian kita lebih sennag bicara, bicara, bicara,  dan bicara. Tanpa melihat perasaan orang yang diajak bicara.

Mungkin, semua itu bukan tentang baper dan kebaperan.
Bukan tentang hatinya yang terlalu sensitif.
Bukan tentang membela diri.
Mungkin, semua itu tentang memori, kilasan masa lalu. Yang menggelegak meminta keluar, padahal selama ini telah diupayakan untuk sembunyi dalam suatu ruangan didalam hati.




Sounds familiar?

Mau marah?
Misuh?
Gebrak meja?

Nope!
Kami biasanya hanya diam saat tak sanggup lagi mendengar.
Kami hanya memalingkan wajah saat hati kami terluka
Kami hanya sanggup menunduk kala usaha kami diremehkan

Kami hanya menghela nafas saat buah hati yang dengan segenap tenaga, biaya,  dan usaha kami upayakan untuk menjadi "normal" dikatakan ini dan itu.

Tidakkah mereka lihat bagaimana kami berjuang.
Tidakkah mereka merasa bahwa kami juga ingin memiliki kehidupan yang sempurna.
Tidakkah mereka mengerti, kami berusaha untuk kuat, tidak merasa paling menyedihkan dan paling menderita.

Kami juga berupaya sejajar dengan mereka yang punya kehidupan normal
Kami juga berusaha tegar
Kami juga tak ingin dikasihani
Kami menerima takdir ini dengan segenap hati, sepenuh penerimaan,  dan dengan kelapangan dada.

Dengar kalimat seperti itu,  biasanya kita akan berada di dua pilihan. Menerima ke dalam hati,  tersenyum kecut, menyerapnya ke dalam pikiran. Pulang ke rumah, lalu bersedih,  marah, dan berakhir dengan menyalahkan diri sendiri.  Paling parah, menjadi tidak percaya diri,  minder tingkat tinggi.

Atau menolak,  mengatakan pembelaan sekuat tenaga. Kalau perlu kata-katai balik. Manusia punya sikap defense yang baik,  yang akan dikeluarkan pada saat yang diperlukan.


Parahnya. Setelah berbasa-basi,  mengungkapkan keprihatinan. Muncul kalimat-kalimat ajaib "yang tanpa disadari menjadi paku dan racun.
Berapa banyak reuni, silaturahmi, buka puasa bersama,  dan pertemuan lainnya?
Berapa banyak kalimat unfaedah itu muncul ke permukaan dan meninggalkan bekas luka yang dalam?
Ini bukan tentang baper dan terlalu sensitif.
Ini tentang empati, keikhlasan,  dan support.


Bertahun-tahun Milea berjuang untuk Tara. Mengendapkan mimpi-mimpinya. Mengusahakan yang terbaik untuk Tara. Terapi, stimulasi, pengobatan, diet makanan. Semua! Dan diruntuhkan hanya dalam satu pertemuan yang tidak sampai tiga jam.

Berapa banyak Milea Milea lainnya yang mengalami hal-hal semacam ini?


Ah... Mereka hanya bercanda saja,  pikirku.

Lalu aku ingat,  bagaimana candaan, basa-basi,  terasa menjadi bullyan, perundungan.
Hingga menyebabkan orang tua dari anak-anak istimewa ini tidak percaya diri, bersedih dengan usaha keras yang selama ini mereka bangun. Cemas dan khawatir. Stres berkepanjangan,  ditambah teracuni obrolan unfaedah semacam tadi. Dan yang paling parah adalah mengalami depresi.
Hanya karena kalimat-kalimat unfaedah itu.

Bukankah, jika orang tua anak istimewa ini mengalami depresi. mereka-mereka yang bicara basa-basi itu tidak akan mengulurkan tangan mengasuh anak-anak kami?


Ah... Aku kembali introspeksi diri. Pada hatiku, pada mulutku, pada pikiranku sendiri. Bukankah aku juga mungkin sering begitu? Mungkin pada orang lain yang ketemui?
Pada teman yang punya anak normal?
Pada teman-teman, saudara, orang tua?
Pada orang asing yang sempat mengobrol sejenak. Di rumah sakit, di kampus, di bank, dimana-mana?
Mungkin, para orang tua kepada anaknya. Kakak kepada adiknya. Pada kerabat,  sahabat, rekan kerja,  tetangga,  asisten rumah tangga, tukang sayur?
Lihatlah,  aku mulai meracau.


Kepulangan Milea hari itu mengajarkanku bahwa sebenarnya masing-masing dari kita punya pilihan. Ingin menjadi paku atau racun?
Menjadi orang yang menggembosi semangat. Ataukah menjadi orang yang meracuni pikiran positif yang diupayakan untuk selalu tumbuh setiap hari.
Semua tergantung dari hati, pikiran,  dan mulutku.

Hari ini aku bersyukur. Keluarga besarku, kerabat dan teman-temanku bisa menerima "keiistimewaan" Musa. Menggenggam tanganku erat. Mengatakan semua akan baik-baik saja.
Meyakinkanku bahwa Musa akan menjadi anak yang hebat.
Menguatkan semangat kami, orang tuanya.
Mendukung kami untuk kuat,  yang terkadang lemas karena pikiran-pikiran kami sendiri.

Sungguh, tidak mudah menjadi Milea.
Semoga tidak akan ada Milea-Milea lain yang mengalami seperti dirinya.

Tetaplah tegar Milea sayang, karena Tara membutuhkanmu lebih dari siapapun.

Salam hangat,
Dira.

Monday, June 11, 2018

Taking Your Content to The Next Level ❤





Setelah seharian ngejar deadline kerjaan. Akhirnya bisa ngobrol ngalor ngidul di grup whatsapp yang isinya Mbak-mbak blogger. Mulai dari ngomongin cara nerbitin buku, bahas template, sampai ngobrolin laptop. Rame dan berfaedah.

Kebetulan laptop saya mulai menunjukkan tanda-tanda ingin pensiun dini dari tugasnya. 
I called it Ronaldo heuheuheu. Maklum saja, selama ini si Ronaldo sudah kerja keras siang dan malam. ASUS eePC kesayangan, yang menemani dalam suka dan duka. 

Pertama kali beli waktu kuliah tahun 2010, dan super duper user friendly. Pokoknya sahabat karib banget. My soulmate. That's why I love ASUS since along time ago


Pas banget lagi curhat ala ala gara-gara si Ronaldo mau pensiun dini di grup, eh Mbak Dwi Arum bilang kalau ada varian ASUS baru. 
"Baru dilaunching April. ASUS VivoBook A407,  Mbak Dira." katanya bersemangat.  
Berhubung jiwa penasaran saya sedang tinggi, saya langsung meluncur menuju tol Cikarang eh Google. 




Pada pandangan pertama... 
 Saya suka banget sama bodynya yang langsing abis. 
Worth it banget buat saya yang mobile. Tipis!  

Cuman 21,9 milimeter aja. 

Apalagi buat dipakai ngerjain deadline tulisan blog, nongkrong di warung kopi eh cafe atau di perpustakaan. 

Ditenteng di kampus pun kelihatannya nyaman di hatimu eh digenggam. 



Kebayang,  pasti ringan banget si VivoBook A407 ini bertengger didalam tas ransel. 
Gak bikin pundak pegel euy. 


Mau dibawa kuliah ok. 
Mau dibawa nongkrong,  siap. 
Mau dibawa kerja keluar kota, asyik. 
Mau dibawa travelling,  ulalaaa enteng cyint.



Yang paling saya suka, fitur NanoEdge Display bikin layar kelihatan luas lhoh. 
Apalagi bezel layar cuman 7,1 milimeter aja. 
Makin nyaman buat nonton dan ngolah data di Excell sama SPSS donk. 
Buat ngeblog pasti puas banget kalau layarnya luas begini khan yaa? 





Sistem keamanan menggunakan fingerprint di touchpad ini juga yang bikin saya tertarik. 
Jadi gak takut lagi kalau tiba-tiba Musa ngisengin laptop. 
Dijamin aman juga dari tangan-tangan jahil khan yaaaa. 
Kekinian banget khan! 



Bahkan gak perlu khawatir meskipun tangan basah, tetap bisa dibuka lho locknya. 

Uuuuw... Sambil masak pun bisa pakai laptop nich. 

Sungguh multitalenta dirimu VivoBook A407 *kecuuup*.






Keunggulan lainnya yang pas banget buat saya yaitu Teknologi ASUS IceCool.
Kebayang, saya kalau pakai laptop bisa lebih dari enam jam. Mulai dari ngerjain deadline blogpost, buat konten video untuk vlog,  belum lagi bikin konten pakai Canva dan Photoshop. Totalitas dalam menulis merupakan suatu keharusan *tsaaah*.
Dengan suhu laptop yang stabil, gak cepat panas,  tentu akan membuat nyaman bekerja.



Tak perlu pusing dengan spesifikasi lagi. ASUS VivoBook A407 didukung oleh Prosesor Intel Core i3.

Siapa yang gak kenal Intel donk ya. Terjamin kualitasnya apalagi udah di level Core i3. Urusan nge-games, desain grafis, plus kemampuan multitasking mau nonton film sambil buka aplikasi lain, pasti lebih lancar.


NVIDIA GEFORCE MX110 Graphics ini sangat terkenal di kalangan gamers. So,  kualitas gambarnya tak perlu diragukan.
Pas banget buat saya yang butuh ide nulis blog,  biasanya nonton YouTube, nonton drakor, dengerin musik. Multimedianya sangat disupport sama NVIDIA GEFORCE MX110 Graphics. Makin nyaman khan?

Kalo lagi stuck nulis atau ngerjakan tugas kuliah, refreshing sebentar mainan The Sims,  Runefall atau DOTA boleh juga yaaa hahaha.

Baca juga : Kenapa Harus Ngeblog?

Oh iyaa... Harddisk yang besar juga bikin loading laptop lancar. Mau download video, lagu-lagu, drama korea, film India,  dan sebangsanya. Aman!
HardDisknya mantap!




Taking Your Content To The Next Level With ASUS VivoBook A407 


Sesuai taglinenya  ASUS VivoBook A407, Taking Your Content To The Next Level. 


Sebagai blogger jaman now, kami dituntut untuk serba multitasking. 
Ga bisa cuman duduk nulis doang donk ya. Pasti perlu banyak baca artikel yang berkualitas, survei bahan tulisan,  cari image yang cocok dengan ide tulisan, hingga membuat infografis. Kebayang mumetnya kalau bikin konten yang berkualitas dengan smartphone. Bisa sich, tapi terasa kurang maksimal. 
Nah... Kerjaan blogger yang multitasking ini harus didukung oleh gadget yang mumpuni. ASUS A407 saya rasa support banget kerjaan kita sebagai blogger.  






Nyari ide tulisan sambil nonton YouTube, baca ebook, nonton drama Korea, sambil ngedit draft blog. 

Atau nyetel windows media player,  sambil buka YouTube, sambil bikin infografis, plus ngedit draft blog. Sambil klik klik klik mouse, gak khawatir lagi. 

Tetap update media sosial juga dech.

Baca juga : Being A Lifestyle Blogger

Woooo... Multitasking banget khan yaaa kita ini. 😊😊


Beberapa konten yang sering saya gunakan dalam blogpost saya

FOTO

Mengedit foto udah menjadi kewajiban bagi blogger. Yah minimal gak miring, dikasih watermark khan ya.

Saya biasanya menggunakan Adobe Photoshop, untuk tampilan maksimal dan paripurna tampilan foto plus sedikit infografis.
 Untuk yang paling mudah biasanya menggunakan Paint dan Microsoft Photo Editor.



VIDEO

Mengolah video menjadi hobi yang menyenangkan. Nge-vlog di jaman now udah menjadi bagian konten yang wajib dimiliki blogger.

Dengan adanya vlog pada blogpost akan menambah value dari blogpost itu sendiri.

Nah... Kalau punya ASUS VivoBook A407 pasti senang banget yaa ngedit videonya. Berkat teknologi pengoptimalan visual ASUS Splendid,  mode tampilan laptop ini ajaa bisa diubah-ubah. Grafisnya bagus banget. Ada empat mode: mode manual, mode vivid, mode perawatan mata,  dan mode normal.

So,  kualitas visualnya makin kece jadinya.

Makin semangat donk ya bikin konten video 😊.



INFOGRAFIS

Tak lengkap rasanya nge-blog tanpa infografis.
Saya termasuk blogger yang gemar menggunakan infografis untuk menambah konten blogpost.
Corel Draw dan Photoshop adalah aplikasi favorit. Biasanya untuk membantu membuat infografis desain buku.
Aplikasi online favorit saya tentu saja Canva, yang rasanya lebih nyaman dipakai menggunakan laptop.




Nah... Sekian dulu ulasan tentang ASUS VivoBook  A407. Sukaaa khan laptop multitasking ini.
 Sehabis lebaran semoga dapat laptop baru yaaa.



Selamat Idul Fitri
Mohon Maaf Lahir dan Batin.


Semua foto produk ASUS dalam artikel ini diambil dari website resmi ASUS. 




Sunday, June 10, 2018

Ibu dan Impianku ❤




"Jika ada orang yang harus diberi penghargaan karena kesabarannya menghadapiku,  maka ia adalah Ibuku."

Ibu, salah satu dari sekian banyak orang yang berjasa besar dalam kehidupanku. Tentu, ia nomor satu.

Ia adalah motivator terbaik. 
Guru kehidupan terbaik. 
Energinya terus terbarukan,  sepanjang waktu. Seperti tumbuhan. 

Jika ada orang yang harus diberi penghargaan karena kesabarannya menghadapiku, maka ia adalah Ibuku. 

Aku, anak dengan sejuta mimpi. 
Berganti-ganti sepanjang waktu. 
Pernah ingin menjadi pilot. 
Kadang ingin menjadi dokter. 
Lalu ingin menjadi duta besar. 
Ingin bekerja menjadi bagian dari UNICEF. 
Ingin berkeliling dunia, bekerja di PBB. 
Terakhir, ingin menjadi Professor.

Dia, Ibuku tak pernah sekalipun menertawakan mimpi-mimpiku. 

Saturday, June 9, 2018

Perempuan-Perempuan yang Berpendar dalam Ingatanku




" Di setiap perjalanan kehidupan, selalu ada banyak kisah yang bisa dikenang. 
Aku memilih ketegaran dan kekuatan,  untuk kujadikan pembelajaran."


Semua orang mempunyai berbagai kenangan di masa lalu. Yang indah, maupun yang pahit. 

Masing-masing punya ruangan sendiri. Kapanpun ingin melesak keluar, kita yang berhak menentukan waktunya,  bukan? 

Monday, June 4, 2018

Cara Fun Belajar TOEFL ❤

© Pexels

Ada yang punya kendala dapat nilai  TOEFL dibawah standar?

Hahaha, itu saya banget, sejak dua tahun terakhir ini saya berkutat dengan tes TOEFL, mulai dari ELPT sampai ITP. Huuufht... Belajar TOEFL sungguh membuat Hayati lelah *kibas jilbab*. 


By the way, TOEFL (Test of English as a Foreign Language) adalah suatu tes untuk mengukur kemampuan bahasa Inggris. 
Tes TOEFL biasanya akan diminta untuk persyaratan masuk perguruan tinggi, kelulusan, hingga mendapatkan beasiswa. 

Kebetulan saya sedang uji nyali mengikuti ujian melanjutkan studi.  Salah satu persyaratan dalam skema beasiswa, harus mempunyai skor TOEFL minimal 500. Kendala saya selalu skornya "hanya mendekati" batas mininal, tak pernah lebih dari itu *peras tissue*.

Bagi teman-teman yang ingin mencoba beasiswa LPDP atau beasiswa kuliah di luar negeri, tentu tes TOEFL dan IELTS ini harus dilewati ya.

Tuesday, May 8, 2018

Ketika Buah Hati Dinyatakan sebagai "Anak Istimewa"


"Selamat siang Mbak Dira, perkenalkan saya Nisa. 
Anak saya dibilang dokter sebagai anak berkebutuhan khusus. 
Apa yang harus saya lakukan Mbak?  
Saya sangat sedih😭".



Sebuah pesan masuk di aplikasi whatsapp, satu dari sekian banyak pesan yang sama, yang masuk di inbox media sosial. Sambil menahan nafas, saya membacanya perlahan,  berulang kali sebelum membalas pesan penting itu.

Sejak menuliskan beberapa cerita tentang Anak Berkebutuhan Khusus di blog, saya sering menerima permintaan pertemanan di Facebook dan Instagram,  kemudian menginbox untuk sekadar sharing atau meminta advice tentang stimulasi di rumah.

Monday, May 7, 2018

Sambal Praktis Saat Berbuka Puasa dan Sahur ❤

Alhamdulillah...
Ramadan tiba...
Ramadan tiba...
Marhaban Ya Ramadan...
Marhaban Ya Ramadan...

Hallooo, senang sekali yaa Ramadan telah datang. Teman-teman pasti bersuka cita menyambut kedatangan bulan  suci penuh amalan ini.

Saya juga ingin menyampaikan mohon maaf yang sebesar-besarnya jika ada tulisan, ucapan, yang mungkin kurang berkenan,  baik yang  sengaja maupun tidak sengaja tersampaikan. Mohon dimaafkan yaaa.

Oh iyaaa... Ngobrolin bulan puasa, belum lengkap rasanya kalau belum mengulas tentang Menu Berbuka Puasa dan Menu Sahur.

Nah... Saya termasuk emak-emak yang sukanya memasak menu praktis, bisa disantap saat berbuka dan sahur. Jadi, masak tidak perlu berulang kali dalam satu hari. Selain menghemat waktu dan tenaga, juga menghemat biaya belanja heuheueheu *emak irit*.

Berikut ini Sambal Lado,  sajian praktis yang biasa saya sajikan saat bulan puasa dan sahur. Sambal Lado ini menu sambal favorit suami, pokoknya harus ada diatas meja setiap makan apa saja di rumah 😊.

Thursday, May 3, 2018

Nostalgia di Museum Angkut Batu Malang



"Wow... Ini apaaaa?"
" Kereeenn banget!"
"Haaaaah?"
"Oh... Wooow!"

Melongo,  itulah ekspresi saya pertama kali masuk ke ruangan luas, yang berisi banyak banget mobil klasik.

  Some people said, It's just like travel back in time😍.

Gimana enggak,  mobil dari jaman sebelum Indonesia merdeka ada disini, beraneka merek, type, hingga tahun serta dari berbagai negara,  ditulis lengkap beserta bendera negaranya.

Kalau teman-teman pernah nonton Sherlock Holmes, Indiana Jones, James Bond (era kesukaan Ayah saya - Sean Connery), sampai jamannya Elvis Presley, nah ini hampir semua mobil-ada disana.

So classic and unique




Sengaja tak ingin browsing tentang Museum Angkut di internet, kami justru makin surprise. Pas banget orang tua saya suka sekali sama mobil-mobil ini, berasa nganterin mereka nostalgia di jaman Galih dan Ratna. Owh so sugar sweet :)). Musa excited banget, pengen lari-lari masuk kedalam mobil. Alhasil saya dan suami sibuk pegangin dia *lol*.

Agak surprise karena koleksi mobilnya lumayan banyak, mulai dari brand yang terkenal sangat mahal seperti Mercedes Benz, Porsche, Land Rover, Renault, Rolls Royce (most of it), dan Volkswagen. Di zona Amerika  Cadillac dan Mustang turut show off. Ford, Chevrolet, Alfa Romeo berbagai type pun juga ada disini.



Ada juga Chrysler Windsor Deluxe mobil di era Presiden Soekarno. Masih gagah mentereng, bodynya pun kinclong.

Sunday, April 29, 2018

Saat Sains dan Tekhnologi Bersinergi Di Science Center Jatim park I




Yeaaay... Another story I wanna talk about, Science Center at Jatim Park I. 

Jadi, Jatim Park I memang didesain sebagai wahana wisata sekaligus edukasi. Didalamnya kita bisa menikmati berbagai wahana permainan, dan di bagian lain terdapat lokasi edukasi budaya,  sejarah hingga Science Center.

Nah... Setelah mengunjungi area budaya dan sejarah, kali ini kami berpindah posisi ke area Science Center.

Sebagai alumni yang gak berkecimpung lagi di dunia Sains,  saya seperti bernostalgia kala memasuki gedung Science Center ini. 

Uuulala...

Antara terpukau dan flash back ke masa lalu ingat jaman kuliah hahaha,  jaman susaaah lulus kuliah 
 *curcol banget*.


Gedung Science Center ini mengingatkan saya masa-masa kuliah, kelas praktikum. Masa dimana mau lulus rasanya berat, Dilan pasti gak kuat, abisnya Dilan asyik tawuran *dijitak Milea and Fans*.

Saya rasa jika para guru dan dosen Sains berkunjung kemari, bisa menjadi ajang brainstorming gitu. Berhubung udah lama banget gak menyentuh dunia Science,  akhirnya cuman angguk-angguk plus geleng-geleng banyak lupanya.



COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES